Tor-tor : Jangan terlalu risau, itu politik dalam negeri Malesa.

0

Saat ini banyak yang risau dan ribut dengan adanya rencana “klaim” dari Kerajaan Malesa pada tarian Tor-Tor dari mandailing. Seperti biasa muncul Pro-Kontra. Namun kalau dilihat dari kacamata lebih lebar yang mendunia mungkin rakyat Indonesia akan mengerti mengapa Malesa begitu ngotot mengadopsi budaya Indonesia.

πŸ™ “Wah Pakdhe. Kisah klaim ini sudah ke sekian kali looh !”

πŸ˜€ “Ngga usah ribut Thole. Ini maslaah rumahtangga Malesa yang rasial. Mereka mencari akar nenek moyangnya untuk dijadikan ikon negerinya. Kesian kaan ?”

Ceritanya tidak jauh dari dua tulisan sebelunya disini

Malesa sedang melakukan proyek utama untuk mencari jati diri mereka apakah akan menjadi bangsa Melayu, Bangsa India atau Bangsa China. Politik rasial yang berlaku di Malesa mengakui tiga ras (suku) utama ini sebagai tiga pilar tonggak kenegaraan. Dalam demografi dunia saat ini di dominasi Chinese (keturunan China) dan Indian (ketiurunan India) seperti dalam distribusi 10 Negara terbanyak penduduknya dibawah ini.

  • People’s Republic of China 1,347,350,000 penduduk (19.19%)
  • India 1,210,193,422 penduduk (17.24%)
  • U S A 313,765,000 pendudukΒ  (4.47%)
  • Indonesia 237,641,326 penduduk (3.38%)
  • Brazil 192,376,496 penduduk (2.74%)
  • Pakistan 179,882,000 penduduk (2.56%)
  • Nigeria 162,471,000 penduduk (2.31%)
  • Russia 143,100,000 penduduk (2.04%)
  • Bangladsh 142,319,000 penduduk (2.03%)
  • Japan 127,610,000 penduduk (1.82%)

Total penduduk dunia saat ini sudah diatas 7 Milyar !! China dan India sangat anomali dalam distribusinya.Dimana Malesa ? Wah malesa masuk nomor 42 dengan 23 juta penduduk saja. Artinya Indonesia itu besar dibanding Malaysia. Mengurus bangsa yang besar tentunya tidak sama dengan mengurus bangsa yang sedikit.

China dan India dua anomali dunia !

Dengan distribusi diatas kita tahu bahwa India dan China merupakan dua negara yang sanga-sangat anomali jumlahnya. Ini juga tercermin dalam suku bangsa di dunia. Tentusaja !

Politik internal dalam negeri Malesa.

Nah dua bangsa itu (chinese dan Indian) saat ini banyak yang sedang mengadu nasib di Malaysia. Suku melayunya saat ini “terjepit”, makanya mereka mencari jati dirinya dengan melakukan klaim budaya Indonesia sebagai “akar” dari bangsanya. Jadi soal Tor-tor itu adalah masalah internal politik di Malesa. Kita ga usah terlalu ribut dan saling berantem sendiri.

Apakah keturunan Chinese Malesa dan Indian Malesa seneng dengan adopsi budaya Tor-tor ini ? Nah itu perlu dilihat didalam sana.

Jadi kita di Indonesia tidak perlu sangat risau dengan hal ini. Walaupun perlu mengerti dan mengantisipasi dampak ekonomi yang jauh lebih penting.

πŸ™ “Pakdhe lah bangsa Indonesia itu yang mana ? Kan ada Melayu, Batak, Jawa, Timor, Maluku Irian dll”

πŸ˜€ “Indonesia sudah berikrar dengan Sumpah Pemuda. Berbangsa satu Bangsa Indonesia dan mengakui Bhineka Tunggal Ika !”

Tulisan terkait :

1 COMMENT

  1. Hola pak cik Abdul…
    Benarla pak cik caksp tu… Di Indon pun sama ada tarian Barongsai yang asalnya dsri China, kerana ramai orang keturunan Chins ada di Indon sejak dulu kala.. Tapi bila pak cik nak tanya pasal barongsai ke orang indon meteka cakap itu tarian dari china yang ditarikan sebagai warisan budaya dari orang keturunab china di indon. Bukan di klaim milik indon dan dimasukkan ke dalsm dokumen negara…
    Itu intinya pak cik…. Kenapa pak cik tak berani klaim kalau roti paratha itu punya malaysia bukan punya india…. Padahal mahatir itu ada darah keturunab india… Malah sambel oelek itu sudah dipatenkan pula sebagai barang runcit milik malaysia… Hah…!
    Be smart and wise if you wanna be a good neighborhood…!

  2. malaysia adalah negeri tanpa budaya yg aneh dan nggak tahu malu dan tdk perlu dikasihani , sejak orde reforamasi alias order repot nasi malaysa mulai berani cari gara-gara … sebetulnya yg lemah adl pemerintahan RI sendiri makanya pemerintah dan warga indonesia hrs lebih menjaga dan mencintai RI dg tulus dan memperkuat ABRI shg tidak ada negara yg berani mencari gara-gara

  3. Salam muhibbah. Izinkan saya mencelah. Saya sebenarnya adalah peminat tegar blog DG ini. Belum lagi sebelum saya terbaca isu-isu yang agak kontroversi seperti ini. Tapi inilah hakikat dunia maya. apa pun bolehkan. Sebenarnya isu begini jarang dipermainkan oleh orang Malaysia. kerana kita bimbang sensitiviti bangsa-bangsa lain yang serumpun. Semua orang tahun memang ramai penduduk bumi Malaysia berasal dari Indonesia; ada dari Sulawesi, Pulau Jawa, Lombol, Kalimantan dan Sumatera. Malahan Perdana Menteri sekarang pun susur galur keturunannya dari Makassar. Begitu juga sorang lagi mantan menteri kabinet Dato1 Sanusi Junid asalnya keluarganya pun juga dari Aceh. Jadi kita dapat bayangkan berbagai -bagai budaya yang asalnya dari Indonesia diamalkan disinji. Masyrakat Jawa dengan kuda kepangnya, dan terakhir puak mandailoing dengan tarian tortornya. Tiada siapa pun yang menyangkal bahawa kedua-dua budaya tersebut budaya original Indonesia. Akan tetapi bila orang Malaysia yang berketuruna Indonesia meneruskna gaya hidup dengan mengamalkan budaya asal masing-masing apa salahnya. Apa salahnya Malaysia menganggap sebahagian dari budaya Malaysia seperti juga dengan tarian naga oleh kaum cina. Malaysia tidak pun mencuri budaya ini , tetapi dibawa masuk dan diamalkan olehnenek moyang mereka yang tidak mahu melupakan asal-usul negera mereka. Oleh itu marilah kita ketepikan isu-isu yang sebegini yang tidak menguntungkan sesiapa tetapi terus merosakkan hubungan silaturrahim di antara kedua negara. Kita amat berharap demonstrasi tersebut hanyalah acara bermusim yang tidak akan menjejas masa depan atau kehidupan hampir 4 juta orang Indonesia yang sedang bekerja di Malaysia. Sekian. Terima kasih.
    ( Saya telah melawat kawasan Aceh yang terlibat dengan bencana tsunami tempoh hari. Bolehkah tuan tulis rencana mengenai kesan perubahan bentuk rupabumi pasca tsunami tersebut!)

Leave a Reply