Aku berkabung ;( – protest buat yang Masochist

21

– πŸ™ “Kok ngga ada gambarnya Pakdhe ?

+ πŸ™‚ “Kamu ini kalau ada bencana kok yang duluan dicari gambarnya to le ? Apa ini menunjukkan daya tarik sebuah bencana ?”
– πŸ™ “Duh, nuwun sewu Pakdhe “

  • Adam air di Selat Makassar
  • Senopati Nusantara di Laut Jawa
  • Banjir Jakarta
  • Kapal Levina di Laut Jawa
  • Badai Jogja
  • Longsor Manggarai di NTT
  • Gempa Padang
  • Garuda di Jogja

Ini gara-gara sebuah email yang masuk ke mail box yang bunyinya Vick, ada fotonya nggak ?
Blaik !!!! wis do dadi masochist po yo ?

21 COMMENTS

  1. ada yg unik saat puting beliung menyapu daerah lempuyangan Jogja, kebetulan di daerah itu ada bioskop yg sedang muter film “badai pasti berlalu”. beberapa menit sebelum puting beliung datang, tibaΒ² listrik mati shg membuat penonton kecewa, eh tak tahunya mereka akan merasakan true effect dari film itu.

  2. “Anda naik peswatpun tidak tiap hari. Kalau naik angkot bisa tiap pagi. Jadi naik pesawat ga papa kok. Justru nanti kalau nyebrang jalan harus extra hati-hati.”

    Kok Pak Dhe Rovicky tau sekali ya, kalau saya nggak tiap hari naik pesawat, tapi naik angkot tiap pagi dan sore, dan tiap hari nyebrang jalan. Oalah…

  3. –> bOwo
    Sak bejo-bejane manungso iku sing eling lan waspodo
    Manusia yang paling beruntung itu orang yang ingat dan waspada.
    hati2 dijalan ya … jol lali leh olehe … πŸ˜‰

  4. walah… bentar lagi aku cuti pakdhe…. rasanya semua moda transportasi akan di jajal… aceh-jakarta-lampung (udara, darat, laut) moga2 gak ada apa2 ya pakdhe…

  5. Salam Pak Dhe….
    maaf lama tak muncul, ada “reformasi” di kantor.

    kita (mungkin) memang bangsa penonton, Dhe. kita seneng nonton, terus berstatemen–komentar–blame the others, sampai wedhus irenge methu.

    berita interaktif di radio surabaya tadi pagi ada yg bilang: kenapa teroris disebut2 dlm pernyataan menhub, apa karena ada warga australia yg jadi korban. tapi black boxnya kok malah dikirim ke australia, apa ada jaminan bahwa data tidak akan dimanipulasi oleh mereka utk menguatkan dugaan itu (keterlibatan teroris).

    Dhe, kalo garuda saja bisa spt itu bagaimana dg yg lain? jarene sing paling aman karo larang, tapi pilotnya masih saja salah. (berita s/d skrg penyebabnya adalah human factor-pilot, karena cuaca cerah, anginnya calm)

    yen jareku sing paling aman iku pasrah marang Gusti.

    Suwun.

  6. Waduh….kejadian Garuda kemaren koq nambah rasa takut aku naek pesawat yah?
    Bisa ga yah dari Balikpapan plg ke Jakarta naik getek?
    Om Vick,aku biasanya kalo naik kendaraan pas masuk,duduk,langsung tidur.Apalagi kalo naek pesawat,blm take off jg aku dah ngiler+ngorok tuh. Tp koq skr ‘mblotot terus sambil terus dzikir.
    Om,
    bahas tentang kelayakan suatu pesawat untuk terbang dong. Biasanya umur maksimal pesawat untuk terbang tuh berapa yah? Kalo ga salah kmrn denger di berita kalo pesawat Garuda yg kmrn kebakar tuh buatan tahun ’92. Apa ga terlalu tua untuk umur sebuah mesin?

  7. Bencana/kecelakaan gak kenal si A naik apa atau si B nitih nopo. Naik pesawat bisa jatuh, kalau gak jatuh ya nyosor kayak garuda. Naik andong sapi bisa saja ketabrak sepur alias KA saat nyebrangi rel.
    Yach, pasrahkan saja semuanya pada Tuhan. Berdoa setiap saat, baik sebelum berangkat maupun saat di perjalanan.
    Prihatin juga kadang kalau pas naik bus ato kendaraan lain, melihat orang2 yang jadi penumpang itu bisa2nya tidur pulas sementara sang sopir bergelut dengan keramaian jalan. Kenapa gak nemenin melek sambil berdoa untuk keselamatan sendiri dan penumpang lain?

  8. wah pas dapet berita aq masih di warnet. klik detik gak bisa kom,pas lama bgt. metronews cuma news ticker. pas pulang siangnya jam 11 kan lewat adisucipto. wuih rame bgt. aq gak mampir. aq cuma sms temanku yang rumahnya berbatasan langsung dengan daerah bandara. dia ngasih tau bahwa pesawat tinggal ekornya saja. waduhh parah bgt. nyampe rumah aq liat Jogja TV.. yaaa bener juga. semoga Allah mengampuni dosa-dosa mereka yang meninggal.

    kenapa jogja lagi yachhh.. pa karena “istimewa” ?

  9. salam buat semua di blog, baru nggabung sekarang, bacanya udah lama tapi di warnet. Syukur sekarang ada sepedy di rumah.
    udah duwa taon nek bolak-balik bandung ke jogja saya jadi pake motor terus. lha wong transportasi kayak gitu, dulu pernah naik pesawat, rada kepleset di adisucipto, masih agak trauma. Pak Rov, saya kalo mau minta data tulisan tentang mitigasi bencana di indonesia ada? Arie.

  10. Dengan menyebut nama Mu yang Maha Gagah..
    ra nyambung ya Pakdhe…
    tapi seyogyanya mulai awas lan mawas ya pak dhe..

    moga yang ditinggalkan mandapat ketabahan

  11. Mari kita semua introsepsi diri. Seyogyanya kita tidak merasa aman dari bencana (semoga bukan adzab Allah, tapi cobaan). Naik apapun semua resiko pasti ada. Dimanapun, di tepi laut, dekat gunung, di dekat “lumpur”, di laut, hendaknya kita tidak merasa aman. Semuanya bisa menimpa kita. So, mari kita kembali…., kembali meniti petunjukNya. Mari…

  12. Duh. hancur lebur sudah
    bumi pertiwiku berteriak
    selamatkan Indonesiaku

    di depan banjir
    di belakang longsor
    di atas putingbeliung
    di bawah gempa
    duh, aku mau lari kemana

    Ya Allah, hanya kepada-Mu, aku pasrah
    La Haula wa La Quwwata Illa Billah

  13. -> Evie
    Menurut catatanku, perjalanan paling aman saat ini masih dipegang oleh penerbangan (pesawat). Justru kecelakaan darat merupakan rekord terbesar dalam traffic accident.

    Anda naik peswatpun tidak tiap hari. Kalau naik angkot bisa tiap pagi. Jadi naik pesawat ga papa kok. Justru nanti kalau nyebrang jalan harus extra hati-hati.

  14. Waduh, padahal tanggal 17 Maret nanti saya juga mau ke Jogja naik Garuda. Sudah beli tiket lagi….

    Salam kenal Pak Rovicky. Saya suka sekali membaca blog ini. Saya alumni UGM angkatan 2001… hehe

  15. Duh Gusti Kang Murbeing Dumadi sesembahan kulo,kenapa tak hentinya cobaan ini menerpa bangsaku yang telah lelah tersapu bencana
    Janganlah biarkan Ebiet bersenandung “Berita Kepada Kawan” yang terus merobek mata bathin kita yang tak lagi basah oleh air mata,kering kerontang tinggal nafas tersengal yang tersisa.
    Chryse bangkitlah lantunkan lagu ” Badai Pasti Berlalu”

Leave a Reply