Coba nulis dari BlackBerry

13

bberry.jpgSesekali coba dari BlackBerry.
Hmmm lumayan juga. Bisa dari mana aja nih.

Asyiiik liburan empat hari masih bisa ngeblog !!

Gong Xi Fa Cai

artine wish you make fortune ….

bukan met taun baru 🙂 …

13 COMMENTS

  1. Wah sip, tambah satu lagi pakar Indonesia yang kecanduan nge blog 😀

    btw; pengalaman kalau saya klaim, biasanya setelah itu preminya jadi naik. Mudah-mudahan tidak demikian dengan anda.

  2. Waduh, eman-eman ditinggal hari keduanya! Tapi kalo ngeliat hasil seminar di BBPT itu emang typical Indonesian people koq ya? Yang dibahas teorinya tok, sedangkan emergency forumnya gak jalan. He…he… kapan otaknya bangsa kita ber-EVOLUSI jadi agak maju dikit ya???
    Soal Boa-bola penyumbat LUSI nya… Kata anakku apa gak ada bentuk laen, Bu? Kalo bentuknya bunder, apa nggak langsung nggelundung, masuk ke lorongnya blowout itu yang panjangnya wallahuallam, siapa yang mau ngukur???
    Kenapa nggak pake jenis tide breaker yang lain tho??? (ealaaah…. anak kecil aja tau!!!)

  3. Leres buanget Pak Dhe !. Lha wong rakyate kena musibah je…masih ada mentrinya yang ngomong ” ndak pa-pa rakyat masih bisa tersenyum ” ora ono pikirane babar blasss tenan kok. Wong cuma belajar senyum kok,dikira senyum seneng ( maklum pakdhe dua hari mbesengut terus, rumahnya kerendem air ). Lha pakdhe sih enak bisa bayar asuransi, bisa tidur angler biar kebanjiran sedeng…kul !

  4. Soal banjir Jakarta.

    Kalau mau melihat akibat banjir dalam soal kemanusiaan (bukan sarana fisik), maka akibat bencana banjir justru dimulai. Penyakit diare, kulit, dan demam berdarah mungkin mengancam beebrapa pekan mendatang. Sayangnya kepedulian sosial sudah lenyap begitu air surut. Padahal akibatnya justru saat ini yg perlu perhatian khusus. Sarana fisik sih tinggal perbaikan saja.

    Duh prihatin aku 🙁

  5. Hai Die
    Sejak pagi sampai sore saya ikut simposium ini. Namun yang sangat saya sayangkan hampir semua presentasi soal penyebab LuSi. Selalu saja gempa vs drilling, natural atau “man made”.
    Soal “penanganan” belum dibahas hari ini baik dampak permukaan maupun bawah tanah.
    Memang scr scientific masih banyak yg harus diselidiki. Ibarat anak sakit panas masih dicari penyebab panasnya, memang penanganannya akan berbeda kalau tahu penyakitnya. Tapi aku pikir kalau sakit panasnya keterusan bisa2 malah setep, kan akibatnya merusak otak. 🙁
    Besok saya dah harus balik ke KL jadi aku ga bisa ikut hari kedua.
    Moga2 ada yg bicara penanganan fisik atau civil engineeringnya.
    Bagiku penyebabnya sudah bukan prioritas. Yg penting “what next”, apa langkah selanjutnya.

  6. Pak Rovicky, kalo udah simposium bagi-bagi ceritanya loh! saya tunggu buangettt nget soalnya kepalaku udah cenut-cenut penuh ide yang cuman sebatas ide. Tentang raft foundation lah, “cakar ayam” nya cokorda raka, lah… tapi duiteee… sopo sing arep inves di Porong itu yang bikin cenut-cenut!

  7. Pak Rovicky, menarik sekali tulisan2 yg bapak sajikan di sini. Kebetulan saya belajar teknik lingkungan plus hal2 menyangkut geologi. O ya, ikut bersedih atas musibah banjir di Jakarta. Salam kenal.

  8. Bbeery itu cuman hape jelek karena cuman gratisan 🙂

    Btw Rumahku di jkt ternyata juga ga lepas dari petaka itu. Aku kemarin tengok ternyta hampir 80 cm masuk rumah. Ya uwis remuk kabeh ta. Kompor! Kulkas mesin cuci divan plus bed juga meja kursi ….. Waduuuh ini mah bukan cuman cuci gudang …..

    Banjir bukan sekedar salah si a si b. Banjir pas hujan abnormal 7 jam ditambah pasang naik dibulan purnama, di bumbui dengan penataan lahan yg amburadul membuat segitiga petaka yg optimal. Banjirrrr !!!!

    Banyak yg tersentak, banyak yg kaget … 20 tahun di jakarta aman2 saja kok tiba 2 datanga banjir yg sedeng …… sedengkul !!!

    Sabtu minggu kemarin Jakarta terasa sepi bagiku … Sepiiii bener deh sepiii …. Ketika kutengok rumahku .mmm tetangga masih sibuk berberbah, masih sibuk menjemur benda2 basah …. Apalagi malam minggu air masih sempet mengguyur sebagian jakarta timur kata mreka yg masih trauma ….
    Ya … Akupun kaget melihat kucingku si Jelly yg kurus karena ga doyan makan sejak banjir … Ah kucingku terlihat trauma … Apalagi tetanggaku yg jadi sering terdengar berantem karena emosi menjadi naik darah …

    Senin tadi jakarta sudah terlihat menggeliat … Aku sdikit merasakan kemacetan dipagi hari. Aku mencoba klaim asuransi … Ntah berapa yg akan diringankan oleh asuransi
    Aku tunggu saja, apakah asuransi memang bener2 membantu meringankan korban bencana … Sementara ini proses tadi pagi cukup mudah, aku hanya ngisi form dan mengajukan klaim, menyampaikan foto2 barang yg terkena banjir …

    Rdp

Leave a Reply