Renungan Banjir Jakarta 2002

14

Catatanku ketika banjir 2002

Date: Sun, 3 Feb 2002 10:44:11 +0800
Apa yang menyebabkan banjir ? … AIR !!
Bagaimana mencegah air ? … halau saja awan !!

Mungkin cara ini menjadi salah satu cara untuk mengatasi banjir … sebuah hasil rekayasa canggih saat ini ….. namun kita harus selalu ingat …. bahwa peramalan dilakukan dengan melihat sejarah masa lampau … peramalan dilakukan dengan melihat periodisitas …. peramalan didasarkan pengalaman ….

Lah kalau data awan dan data curah hujan kita main-mainkan  kali ini, bagaimana dengan anakcucu nanti. Datanya udh mengalami deviasi karena direkayasa ?

Aku inget dahulu ketika anakku sakit panas … langsung aku kasih panadol … langsung turun … dingin … terasa aman …. Namun karena setelah itu naik lagi … akhirnya kubawa juga ke dokter …
Ketika aku ditanya dokter “sampai berapa panasnya ?, berapa lama ?”
Aku hanya menjawab, “mmm anu … tapi dok … kemaren kalo panas aku kasih obat penurun panas …!!”.
Dokter agak sedikit kecewa dengan jawababku …
aku bisa lihat itu …. Aku baru sadar ternyata panas tersebut dipakai untuk mendeteksi apa penyebab panas … bisa jadi infeksi perut … bisa jadi demam berdarah … bisa juga typus …. atau yang lain … dimana masing-masing mempunyai karakteristik suhu badan tertentu … dan khas untuk setiap penyakit …

Pertanyaan anehku pun muncul :
“Apakah aku telah melakukan manipulasi data ?”
Tapi … apakah aku harus membiarkan anakku sakit panas hanya untuk mengetahui kenapa badannya panas ?

Bagaimana dengan banjir ? kita tahu banjir disebabkan air yang dicurahkan dari langit …. ada periodisitasnya … ada perulangannya … ada trend-kecenderungannya …dan kita menggunakannya untuk belajar … mengetahui perilakunya …
Kita juga tahu bahwa air sudah mempunyai jalan yang dibuatnya … dengan menggerus tanah …. membentuk parit … tanggul dan sungai dengan bantarannya ….
Namun kita juga membutuhkan tempat tinggal .. untuk mempertahankan hidup … untuk berkumpul .. bersilaturahmi …. dan kita berkumpul di sebuah kota padat ….. Jakarta …

Kita mulai merekayasa jalan si air ….
Kita memang sedikit menganggu perilaku Sang Air …
Kita bisa juga merekayasa turunnya air …
Kita bisa jadi menganggu periodisitas turunnya air … yang menjadi data untuk anak cucu nanti ….

Tanpa mengingat merekam …. apa yang kita lakukan …. kita bisa jadi membuat kecewa anak cucu … yang kecewa karena datanya sudah direkayasa …. seperti sang dokter melihat gejala panas badan ….

Alam memang sedang mengajakku bercengkerama … untuk selalu belajar darinya …

CATAT !

————–

Nah sekarang aku mau buka catatan-catatan banjir tahun 2002. Apakah kita eh saya juga belajar dari tahun tahun lalu … Jangan pelupa kayak si Gembul !

14 COMMENTS

  1. yah…itu mah sih karena masyarakatnya aja yg ga peduli!!
    buang sampah dimana2….
    sungai mau kotornya kayak apa,baunya kayak apa juga ga peduli..
    tp akhirnya??mrk2 yg ga peduli dibuat sibuk oleh banjir itu sendiri.
    Pas ngliat rmh2 mewahnya,perabot2 mahal,mobil kesayangan,kerendem…baru deh rame!!!
    dari dulu kaleee…(harusnya!)

  2. penyakit flu burung yang mulai rame (kan ayamnya udah kelelep semua ditelen banjir),
    membersihkan jakarta dari bekas korupsi (rumah, mobil, motor, sepatu, sandal de el el)
    membersihkan jalan dari tikus-sikus yang membawa penyakit (juga tikus-tikus kantor yang tidak bisa ngantor)
    yang terakhir supaya uang yang berlebih di apbd daerah dapt digunakan buat membantu orang yang lagi kebanjiran, bukan buat Persija meleuleu…he..he…
    tuh kan pak, banyak hikmahnya …

  3. air itu itu biasa dipakai saat mandi buat bersiiin badan
    nah banjir yang melanda jakarta pun demikian,
    selain buat bersihkan jakarta dari sampah-sampah yang berserakan di jalan,
    juga buat mbersiiin sampah-sampah masyarakat,
    penyakit flu burung yang mulai rame (kan ayamnya udah kelelep semua ditelen banjir),
    membersihkan jakarta dari bekas korupsi (rumah, mobil, motor, sepatu, sandal de el el)
    membersihkan jalan dari tikus-sikus yang membawa penyakit (juga tikus-tikus kantor yang tidak bisa ngantor)
    yang terakhir supaya uang yang berlebih di apbd daerah dapt digunakan buat membantu orang yang lagi kebanjiran, bukan buat Persija meleuleu…he..he…
    tuh kan pak, banyak hikmahnya …

  4. Merekayasa supaya awan bisa diusir bukan solusi Pak Dhe, soalnya akan menimbulkan bencana baru, kekeringan. Cukup kalo mau ada hajatan saja ga boleh hujan, itupun biasanya scr lokal (my mom bisa lho) 😀 .

    Lebih baik rekayasa desain drainase agar air hujan bisa meresap seperti kata yogster.

    Menurut saya :
    – Buat Pemda DKI, buatlah drainase yg bisa menampung banjir 5 taunan atau 11 taunan itu & apa yang dikatakan yogster.
    – Untuk Pemda Jabar, tertibkan kawasan resapan air hujan yg sudah disalahgunakan.
    – Untuk Pemerintah RI, Backup Pemda Jabar untuk membongkar villa 2 milik pejabat didaerah resapan air.
    – Untuk masyarakat di manapun berada, halaman rumah jangan ditutup dengan semen, kalo bisa bikin sumur resapan sederhana (ga perlu hi tech – bisa scr kerja bakti), yang penting air hujan yg jatuh ke genting dan halaman rumah kita tidak mengalir keluar halaman rumah kita, tapi meresap ke dalam tanah.

    Berbuatlah sesuai kapasitas masing2 !!

  5. banjir itu bencana….Bencana bisa jadi 2 kemungkinan: 1) ujian. 2) peringatan.
    Cara ngedeteksinya???
    1) ujian dateng kalo kita dalam kondisi beriman
    2) peringatan dateng kalo kita lagi jauh sama Allah. Artinya, jauh dari aturan2 Sang Maha Pencipta.
    Solusi
    1) ujian: bersabar (beda lho sabar sama apatis….)
    2) peringatan: jangan jauhi Sang Pencipta (Allah Swt), caranya taat donk sama aturan Allah dalam segala hal….
    Sepakat???

  6. ga ujan…banjir kendaraan, musim ujan…banjir air kali. mereka yang tinggal di sana, mereka yang modar-mandir di sana, kenapa banjir ini nyalahin orang yang jarang bahkan tidak pernah bertamu ke rumah mereka ya?tanya kenapa??? always think white.
    Banjir lagi.. banjir lagi gara-gara sikomo lewat.

  7. begini adanya kalo pemerintah demen bikin investasi tanpa pikir ulang dampaknya pada lingkungan. Pemda Jakarta yang demen dengan komisi atas persetujuan pembangunan mall dan berbagai infrastruktur tapi tidak memiliki pengetahuan yang cukup atas akibat jangka panjangnya terhadap lingkungan sekitar.
    Berbisnis ala instan, dalam 2 tahun perekonomian bergerak di suatu kawasan dengan banyaknya pembangunan, namun berpuluh-puluh tahun mendatang menderita akibat hantaman banjir.
    Masih mending kalo ga ada korban ya pakdhe, la kalo sekarang banyak yang meninggal dan sakit serta banyak yang tidak bisa kerja dan perekonomian lesu, bank merugi, pedagang buntung, rakyat kecil makin susah dan kejepit…Makin susah meluruskan mindset bangsa ini,…punya hutan malah digundulin, alasan buat kebun sawit buat eksporlah, buat biofuel lah, setelah dibabat hutannya, kabur, kalo tidak diambil batu baranya, kalo ga ya tinggal danau dan tanah tandus dimana-mana, top soil sudah hilang, apalagi yang bisa diharapkan di daerah seperti ini.

    Mumpung Jakarta bukan kebun sawit yang tinggal akarnya karena ditinggal investor yang sudah kenyang dengan hasil jual kayu, mulailah kita semua berbenah, jangan buat lahan tertutup semua dengan beton, semen dan genteng…kembalikan hak tanah untuk menerima 2/3 bagian dari curah hujan agar dimasukkan kedalam aquifer nun dalam di bawah permukaan, dan 1/3 biar mengaliri sungai dan bertemu kawannya di laut sana,…

    Baru Republik Banjir punah di negeri ini….

  8. air itu itu biasa dipakai saat mandi buat bersiiin badan
    nah banjir yang melanda jakarta pun demikian,
    selain buat bersihkan jakarta dari sampah-sampah yang berserakan di jalan,
    juga buat mbersiiin sampah-sampah masyarakat,
    penyakit flu burung yang mulai rame (kan ayamnya udah kelelep semua ditelen banjir),
    membersihkan jakarta dari bekas korupsi (rumah, mobil, motor, sepatu, sandal de el el)
    membersihkan jalan dari tikus-sikus yang membawa penyakit (juga tikus-tikus kantor yang tidak bisa ngantor)
    yang terakhir supaya uang yang berlebih di apbd daerah dapt digunakan buat membantu orang yang lagi kebanjiran, bukan buat Persija meleuleu…he..he…
    tuh kan pak, banyak hikmahnya …

  9. “Jakarta kebanjiran..di Bogor angin ngamuk..bla..bla…”

    Lagunya pak de Benyamin Alm, berarti dah dari dulu mpe jare pak Yos Jakarta banjir itu biasa………

    Kok bisa ya di biasain ??????

    *mikir*

  10. Memang banjir sudah seperti jadwal tahunan yang selalu terjadi di Indonesia ini, saya selaku orang awam mau bertanya pada bapak selaku ahli geologi .. ada ngak cara jitu untuk menanggulangi Banjir ini pak .. soalnya dari dulu teori aja tuch yang muncul di media-media al hasil banjir lagi-banjir lagi

Leave a Reply