Ini “energi” …. bukan sekedar komoditi !

5
22

Potensi Energi Indonesia (2004)

Setiap usaha manusia selalu membutuhkan energi. Salah satu usaha manusia adalah bekerja. Didalam proses bekerja inilah energi sangat dibutuhkan sebagai bagian dari proses usaha.

πŸ™ “Jadi energi ini diperlukan untuk melakukan kerja kan Pakdhe ?”

πŸ˜€ “ya, Thole. Seperti makanan buat manusia, dibutuhkan sebagai bahan untuk tumbuh kembang dan untuk berkarya”.

Jadi seandainya manusia yang memiliki beras (gas) menjual nasi (lng) tapi tidak memperoleh ketela (listrik) sekalipun, maka sudah dipastikan akan terjadi gangguan kesehatan.

Cadangan Energi di Indonesia

Berproduksi atau usaha untuk menghasilkan produk yg dapat dipakai sebagai pemenuhan kebutuhannya dilakukan manusia didalam industri, kehidupan sehari-hari serta aktifitas lainnya.

Dibenak hampir semua pengamat ekonomi ataupun ekonomi energi, jumlah MWe serta jutaan tonne batubara dan jutaan barrel yg ada tersebar di Indonesia itu bukan sumberdaya “energi sebagai ENERGI” tetapi “komoditi ekonomi” atau “barang dagangan”. Sehingga di Indonesia ini energi kurang dianggap sebagai potensi untuk mengembangkan diri tetapi untuk sekedar memenuhi kebutuhan konsumsi hidup dengan dagang.

Di Indonesia, sumberdaya energi dikontrol dengan undang-undang dan lebih dipandang sebagai sebuah komoditi ekonomi, sebagai bahan atau benda yg akan dijual belikan. Sumberdaya energi di Indonesia ini diatur seperti halnya bahan galian alam lainnya yg memang hanya bisa dianggap berupa komoditi ekonomi atau bahan dasar, misal bahan tambang logam, atau bahan baku nonlogam lainnya seperti granit, pasir, asbes dll.

Sumberdaya energi sepertinya jarang dipandang sebagai sesuatu yg dipakai untuk kerja. Kalau diamat-mati semua UU pertambangan serta Aturan perundangan di Indonesia masih lebih condong menjadikan potensi-potensi energi ini sebagai pengundang investasi utk diambil dan dibawa keluar (eksport) sebagai bahan ekonomi atau dagangan.

Apa iya subsidi itu tabu ?

Aturan harga dibuat disesuaikan dengan harga dunia, atau harga global. Sehingga terpaksa merasa “tabu” memasukkan subsidi didalamnya.

Perbedaan yang harus ada dalam carapandang energi sebagai energi dan energi sebagai komoditi adalah bahwa dalam memandang sumberdaya alam energi sebagai energi HARUS ada aturan kewajiban memanfaatkan energi ini untuk kebutuhan dalam negeri. Pembatasan penjualan gas merupakan contoh yg pas, yang tentusaja akan ditentang pengamat energi sebagai komoditi. Dan semestinya kita tidak harus malu mensubsidi kebutuhan energi dalam negeri.

KEN 2005 (Kebijakan Energi Nasional PP-5 tahun 2005) serta Blueprint-PEN (pengelolaan Energi Nasional) 2005 merupakan sebuah skenario pemerintah (cq DESDM) mengenai bagaimana energi dinggap sebagai energi, namun karena perundangan penggaliannya (eksplorasi dan eksploitasi) sendiri masih belum melihat sumberdaya energi sebagai energi, maka KEN 2005 dan blueprint – PEN 2005 akan sangat sulit direalisasikan.

Ini komoditi atau energi

Kalau saja menganggap “energi” sebagai “ENERGI“, maka sumberdaya alam ini mestinya akan dimanfaatkan didalam negeri sebagai “kerja“, dimana multiplier effect serta nilai tambah menjadi inti dari hidupnya masyarakat Indonesia.

Dengan demikian sudah semestinya tidak lagi sekedar menjual energi mentah … mesti dijual sebagai hasil produk. Nah kalau emang geothermal ndak bisa dijuwal ya dipakai sendiri … untuk bekerja, untuk menjadi “bahan baku” industri. Dan Geothermal yg berlimpah inilah yag harus dikembangkan mandiri oleh Indonesia. Investasi geothermal sudah harus diutamakan ketimbang investasi sumberdaya energi lainnya.

Sepertinya Indonesia ini memang malas bekerja, lebih berpikir menjual energi ketimbang memanfaatkan energi sebagai kerja. Energi harus dimanfaatkan dalam bentuk kerja. Artinya manusia Indonesia harus menjadikan energi ini sebagai konsumsi kerja di industri atau kebutuhan kerja lainnya.

5 COMMENTS

  1. kayaknya perlu diubah analogi gas-lng-listrik menjadi yang dimiliki padi (gas) yang dijual beras (LNG) dan yang dikonsumsi nasi (listrik).

    Emang sih seharusnya energi benar-benar jadi energi bagi yg punya terutama bangsa ini, bukan sekedar komoditi, namun kalo kemampuan negera ini menghasilkan energi kayaknya belum sampai bisa mengelola energinya itu benar2 jadi energi kebutuhan sendiri.

    Jadinya sebagian energi Indonesia tetap jadi komoditi. Yah suatu saat harus diubah, energi tetap jadi energi.

  2. mantap…
    lanjutkan kita mapping ‘kekuatan’ kita

    perlu diingat…
    bahwa kekuatan sekaligus kelemahan bangsa kita adalah identitas khas negeri kita yaitu kompleksitas keberagaman

    bangkitlah… nusantara sebagai bumi pertiwi

    salam,
    murid alam
    belajar dari kearifan alam

  3. Permisi download gambarnya mas vicky, saya juga merasa ironis dengan masalah RESOUCES 2009 di Indonesia, sekarang 2009 semakin habis dan habis hasilnya, hasil resouces tidak terasa sebanding dengan jumlah resouces yang kita miliki. Bukan karena rakyat kita juga yang malas, kalo mau menyelidiki kenapa kita tidak bisa menikmati dan mengolah resouces kita, bisa kita mulai dari masa setelah kemerdekaan tepatnya transisi Sukarno dan Suharto dan pra suharto tahun 60 an, sejak di buatnya UU Penanaman Modal Asing, pemberian izin eksloitasi, tentang Mafia Berkeley (ahli ekonomi Suharto) yang mengobral SDA indonesia ke asing, perhatikan juga tahun berdirinya perusahaan-perusahaan tambang asing. Semua akibat konspirasi asing yang menyuap pemerintah yang semakin kaya dan rakyat yang terus sengsara di bodohi. JAdi pemerintah tidak menganggap Energi sebagai Energi tetapi Energi adalah uang untuk keluarga mereka sendiri. Mungkin anda tahu slogan pemerintah sekarang “LANJUTKAN” mengerikan sekali karena kepemilikan asing akan terus mengeruk. saya selalu berharap banyak orang berfikiran sama dengan saya, gerakan nasionalisasi pemanfaatan SDA kita.

  4. Mas Vicky,
    Terimakasih atas websitenya .., saya pribadi kalau mau cari sesuatu berbau geoscience,, mendingan saya lihat webnya mas vicky dulu ..sebelum cari2 kemana2….
    Kebetulan sekarang saya lagi cari info potensi geothermal di lombok,, soalnya kita disini kesulitan kalau mau pasang listrik, katanya orang PLN supplynya sangat terbatas, sementara permintaan naik terus,, kalau lihat di peta potensi geothermal , NTB punya 144MWe…sebetulnya sebesar apa sih 144Mwe ini ?? apakah tidak mungkin untuk dimanfaatkan? Setahu saya sekarang ini masih pakai diesel.

    Salam,
    dini

  5. Mas Vicky,
    Punya dataSumberdaya Mineral yang up-date? Berapa kita punya cadangan (emas, tembaga, perak, nickel, dll serta kecepatan produksi per tahun seperti kolom SDE yang mas Ricky pampang tahun 2004 itu.

    Hebat, saya beberapa kali mengunjungi tulisan mas Vicky dan saya merasa mendapatkan sesuatu … thank dan maju terus …

    salam,
    didik fotunadi
    seorang yang peduli pada nasib bangsa ini

Leave a Reply